Lewat Depan Rumah Tetangga Tukang Gosip, Bikin Jantung Dag, Dig, Dug

Lewat Depan Rumah Tetangga Tukang Gosip, Bikin Jantung Dag, Dig, Dug

Lewat Depan Rumah Tetangga Tukang Gosip, Bikin Jantung Dag, Dig, Dug

Penulis Adi Perdiana | Editor Rizaldi Dolly

Pernah gak sih, kamu keluar rumah terus lihat emak-emak yang notabene adalah tetanggamu sedang pengajian bergosip ria. Ya kalau kumpul-kumpul untuk bercakap dan menghasilkan ide-ide produktif justru bagus banget. Lha ini malah gak bosan-bosan membicarakan orang lain.

Ketika ditegur sedikit malah ngeles kalau yang dibicarakan adalah fakta. Fakta ndasmu! Kalo Lucinta Luna hamil itu baru fakta.

Sudah terlalu banyak manusia kepo tukang gosip  di dunia ini yang terlalu perduli dengan urusan orang lain.

Terlalu perduli? Iya bahkan karena terlalu perdulinya sampai mencari tau seluk beluk kehidupan seseorang sampai-sampai gak membantu sama sekali. Coba deh buka jasa detektif, siapa tau jadi kaya raya ngalahin Hotman Paris. Ya mereka memang cuma butuh bahan pembicaraan dari kelakuan seseorang yang dianggap buruk untuk menutupi kehidupannya yang sebenarnya suram damai dan tentram.

Pasti ada minimal satu orang yang itu-itu saja. Dari pagi, siang, sore, senantiasa pindah-pindah tempat gosip, menemui tetangga yang ini yang itu dan lainnya. Dunia oh dunia, kok rajin banget sih setan kerja.

Orang yang satu ini nih “si tukang gosip” yang menjadi akar masalahnya. Ditambah dengan selalu saja ada orang kurang cerdas kerjaan yang mau dan percaya akan cerita-ceritanya si tukang gosip ini.

Ini sedikit cerita buat pembelajaran ya. Yah semoga saja bukan malah jadi referensi baru buat si tukang gosip. Siapa tau aja kan baca artikel ini.

Jadi begini ceritanya coba kalian bayangkan tetangga saya yang satu ini sedang libur dari pekerjaannya dan sedang beristirahat saja di rumah. Lalu tiba-tiba bagaikan mobil F-1 yang sedang tancap gas, dengan sigap si tukang gosip datang ke rumah tetangga saya yang sedang istirahat itu dan nungguin di depan rumah. Tepok jidat deh, sudah tau gak di gubris masih aja maksa. Tapi bener juga sih aksinya berhasil karena setiap tetangga lain yang lewat dipanggilin di ajak cerita. Setelah cerita habis baru mulai mabar pubg ceritain orang lain.

Dan setelah beberapa lama, si empunya rumah pun membuka pintu dan ikut menumpuk pundi-pundi dosa menjaga silaturahmi sebagai warga negara yang baik.

Dimana lokasinya pas depan rumah saya lagi. Kan bikin jantung dag dig dug ser ya, mau keluar rumah jadi ragu. Rasanya tuh lebih angker dari kuburan. Ngalahin tegangnya lewat pos yang di tongkrongin sama preman kampung deh. Apasih lebay banget saya tuh.

Sumpah gak tau lagi jalan pikiran tukang gosip. Apakah mungkin urat sarafnya sudah terlalu kusut kali yah? Jadi penasaran deh apa Sigmund Freud bisa ngebantu lurusin?

Seandainya saja gak ada yang mau ngeladenin si tukang gosip, kan saya bisa bilang “Mampus lo! Mau gosip gak ada yang nanggapin.” Meskipun dalem hati hehehe.

Sebenarnya saya sendiri sudah cukup kebal dengan yang namanya di gosipin. Tapi kan tidak semua orang bisa berbesar hati seperti saya sekarang. Satu cerita lagi nih ketika saya masih kecil dulu, jujur saja saya pernah menangis secara diam” setelah tau apa yang mereka gosipkan waktu itu adalah saya. Dan informasi itu saya dapat dari anaknya yang merupakan kawan baik saya.

Saya seringkali menjadi bahan pembicaraan, dan tiba-tiba sudah dimusuhin sama tetangga lainnya. Bahkan tak jarang muncul rumor gak jelas dan fitnah sana sini. Kecewa memang sudah pasti. Tapi sob. Kita teman baik. Hanya saja gak suka banget sama sifat penggosip emak lo. Dan kumpulan cerdasnya kalo lagi gosip.

Mau marah juga susah, ujung”nya malah bikin suasana tambah gak nyaman. Mungkin mereka bukan manusia, mungkin mereka titisan setan atau dajjal. Yah setidaknya saya pikir begitu untuk menenangkan hati dan telinga yang sebenarnya udah panas banget.

Atau malah mereka itu makhluk apalah pokoknya yang tujuannya memang nyari temen buat masuk neraka surga bareng. Asik banget kan bareng-bareng lagi di akhirat.

Gak sadar kali yah, setiap gosip yang keluar dari mulutnya itu akan tersebar kemana-mana dan tak akan pernah bisa kembali lagi. Mungkin memang benar kalau solusinya cuma satu. Yaitu pindah rumah. Tapi bagaimana kalau lingkungan baru juga ada si tukang gosip yang lainnya? Wah kacau.

Yaudah deh sekalian aja nih kalau ada yang punya saran-saran hunian nyaman, bisa kali japri penulisnya. Atau si mbak mau ngajak cari rumah yang nyaman bareng saya?

Share Artikel:

Leave a Reply

Your email address will not be published.